Isnin, 17 Oktober 2011

Perempuan

Perempuan..
Sungguh kejam kau baru ku tahu
Biar berpunya
Mahupun sendirinya
Dua kaki berdiri dipasak nama lelaki
Kau masih ingin renggut dengan tamaknya..

Perempuan..
Tidakkah kau tahu
Walau nyata gagahnya lelaki
Tetapi biar..
Biar mereka tersadung jatuh tika mengejar berlian cintamu
Tapi cinta yang dijuarai dan dimiliki dengan asa lipat berganda
Aku jamin wahai perempuan..
Akan mereka jadikan berlianmu itu sebagai mahkota hidup
Yang bisa mereka banggakan dan junjungkan pada dunia..

Perempuan..
Aku bertanya lagi jika kau masih dibuai mimpi
Sedarkah kau hanya mainan dunia
Andai kau perbodohkan dirimu
Menyimbah butir-butir waktu hangatmu
Ke dalam durjana leka cinta
Sedangkan menanti bahtera indah
Lagi besar umpama hero penyelamat Nuh
Di depan sana..