Sabtu, 23 Mei 2015

Mengatasi Conflict of Interest

Assalamualaikum. ;)

Blog aku masih dalam construction. Jadi,kalau ada link yang tidak nampak di mata,sila hover-hoverkan mouse anda di mana-mana,nanti akan keluar link yang rainbow-rainbow tertera perkataan yang anda nak masuk atau tak. Tak faham? Hmm. Takpelah.

First of all,sebab di usia ini,seseorang akan mula memilih jalan untuk masa depan. Sama ada nak sambung belajar,bekerja atau berkahwin. Tapi kebiasaannya conflict of interest ini pasti pasti dan pasti akan melibatkan ibu bapa. Disebabkan ibu bapa,kadang-kadang kita rasa serba salah untuk membuat keputusan kan? Diluah mati emak,ditelan mati bapak (betul ke?)  Kalau kita buat keputusan yang menentang kehendak parents,mesti mereka tersinggung,katanya sebab mereka nakkan yang terbaik untuk anak-anak mereka. 

Tapi hal ini ada jalan penyelesaiannya. Untuk aku yang sememangnya memiliki kehendak dan minat yang bertentangan dengan kehendak ibu bapa,pasti sukar untuk aku memilih jalan sendiri. Aku minat sastera dan pengacaraan,ibu bapa aku pula berkeinginan untuk aku menceburi bidang sains dan teknologi. Bagi aku,memang bukan sesuatu yang mudah kerana aku harus berusaha beratus-ratus kali ganda untuk menyamakan diri aku dengan pelajar yang memang meminati sains dan teknologi. 

Tapi adakah ini bermakna aku harus menyerah kalah dengan pilihan aku sendiri? Tidak. Mengapa harus kau menyerah kalah dengan pilihan kau sendiri,yang telah kau tanamkan minat bertahun-tahun? Apa yang aku lakukan dalam situasi begini adalah mengamalkan situasi win-win. Aku mengikut kehendak ibu bapa aku,untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang sains dan teknologi. Tapi dalam pada masa yang sama,aku mengembangkan lagi minat aku terhadap penulisan sajak,lirik dan cerita. Aku tebalkan muka untuk pm penulis novel dan bertanya tentang teknik membina cerita. Terima kasih Pn. Dayang Noor,penulis novel Jerat,Tabu,Samar dan Hilang ini,kerana telah berkongsi ilmu yang aku kira tak mungkin boleh didapatkan di mana-mana. Sehingga sekarang,aku masih aktif menulis.

Aku belajar juga sains. Yang aku kira bukan kebolehan sebenar aku. Tapi aku positif dengan setiap pilihan. Tidak salah untuk aku menimba ilmu kerana ia ilmu. Timbulkan rasa bertuah dalam diri kerana tidak semua orang mempunyai peluang untuk belajar. Lebih-lebih lagi jika niat mereka murni. Ingin mengubah nasib diri dan keluarga. Jadi aku teruskan saja. Bagi aku,tidak salah. Sekarang,aku hidup lebih berfokus dan memandang ke depan. Dari dulu,sejak impian untuk menjadi doktor terkubur,aku menanam azam baru. Untuk menjadi seorang jururawat berjaya. Setiap fasa,aku tidak mengubah pilihan aku. Jururawat sentiasa di pilihan pertama. Walaupun orang cakap aku semakin jauh dengan pilihan itu,tapi aku tetap gagahkan juga dengan pilihan itu kerana aku tahu,setiap kerja keras pasti akan dibalas dengan balasan yang setimpal. Tapi kalau berlaku sebaliknya,aku kira di sebaliknya mungkin ada hikmah. :)

Menangis? Oh ya,memang pernah. Pernah menyalahkan diri sendiri dan ibu bapa. Tapi aku pantas membuang segala-galanya yang negatif tentang ibu bapaku kerana ia bukan salah mereka. Tidak adil untuk aku menyalahkan mereka kerana mereka lebih berpengalaman dan memahami situasi semasa. Mungkin ada maslaah dari segi financial state,atau kekangan yang lain yang aku tidak ketahui. Jadi sebagai seorang anak sulung,pengorbanan itu memang sangat-sangat perlu. Backup plan juga perlu. Haha.  

Perancangan masa depan. Masa depan yang aku ingin sekarang adalah lepas Degree,aku ingin melanjutkan pelajaran di Sungkyunkwan University,Korea. Mengapa Korea? Ooohaha,ingin sekali ditegaskan di sini,bukanlah sebab K-Pop atau apa-apa sahaja yang seangkatan dengannya. Tetapi disebabkan impian aku untuk meneruskan pelajaran di luar negara yang terbantut di peringkat degree. Di Korea,kerana aku ingin sekali mengembara. Ya! Travel. Jadi aku kira sebarang komitmen dengan sesiapa adalah strongly prohibited. No strings attached. :)

Jadi,ada junior yang tanya aku. Macam mana kalau saya tak dapat medic,kak? Macam kalau bla bla bla. Apa yang aku nasihatkan kepada mereka adalah kejar apa yang nampak di hadapan dan genggam elok-elok. Misalnya,sekarang mereka sedang belajar di peringkat asasi. Capai kecemerlangan dalam asasi atau yang setaraf dengannya. Jangan terlalu risau dengan kelayakan,atau syarat atau apa sahaja kerana ia boleh membantutkan semangat untuk belajar. Prospek masa depan boleh berubah,syarat boleh berubah,tapi apa yang kamu capai tidak akan berubah. Dengarlah,tidak rugi untuk belajar. Kalau tidak ditakdirkan untuk medic,mungkin suatu hari nanti Tuhan akan bukakan hati untuk sesuatu yang lebih baik untuk kita. Mana tahu,kan? 

Yang penting,usaha,doa tawakal. InsyaAllah,boleh. :')


Jumaat, 22 Mei 2015

Kalau Benar

Kalau benar tiada lagi cinta

Tiadakan sakit merindu di saat saling melupakan.

Bosan

Kerana bosan muncul bicara
Muncul bicara timbullah rasa

Timbul rasa terbitnya cinta
Terbitnya cinta jalin ikatan

Jalin ikatan mesra mesraan
Mesra mesraan datang dugaan

Datang dugaan wujud sengketa
Wujud sengketa berpisah haluan

Berpisah haluan tidak keruan
Sembuh keruan kembali bosan.

Ahad, 17 Mei 2015

Warkah untuk Pensyarah Bahagian 2

Kepada pensyarah Matematikku (Sir Andy Chew Kui Tat,Sir Abang Mohd Hudzaifah,Sir Ibrahim,Sir Ahmad Deedat,Madam Farah Liyana,Madam Fazliana,Madam Hunaini,Madam Emmerline)

Matematik adalah subjek yang membuatkan aku ketagih kalau berjaya selesaikan soalan dan buatkan aku berputus asa kalau berkali-kali buat pengiraan tapi tak dapat jawapan akhir. Aku perlu akui bahawa aku bukanlah seorang student yang bright dalam Matematik,yang boleh buat pengiraan pantas sebab aku tahu pasti akan ada careless dalam jalan kerja jika mencuba-cuba berbuat demikian. Tapi aku gagahi juga sebab Matematik adalah kursus teras dan termasuk dalam kiraan pointer untuk ke degree. Hehe. Dimulai dengan Sir Andy,yang sangat funny,bila gelak macam Maharaja Meijing,yang suka naik turun tangga dan tak suka pakai mikrofon bila mengajar sebab suara dia sampai whitehouse pun boleh dengar. Setiap kali kelas,dia pasti memberi gambaran semasa tentang skop pekerjaan masa kini,situasi masa kini,kisah-kisah kawannya yang berjaya melalui usaha keras dan nasihat untuk para pelajar yang sangat memberi kesan. Dia juga seorang yang sangat emosional kalau projector rosak atau pen plus tak dapat guna atau masa dia guna mikrofon,speaker tak nak keluarkan suara dia. Haha. Sir Abang Mohd Hudzaifah atau nama glamornya,Sir Hud,sangat tidak sukakan pelajar menconteng atau mengganggu barang-barangnya terutamanya senarai kedatangan. Kadang-kadang nada percakapannya juga agak sinis tapi dia pun pandai buat lawak. Aku tak berapa nak ingat dia buat lawak apa tapi lawak lah. Tak lepas juga lah masuk kelas dia ni,mesti ketawa juga kadang-kadang. Sir Ibrahim,ini idola. Sejak sem 2 boleh pula jadi idola. Siapa tak kenal suaranya yang macho dan eksotik? Sejak dia mengajar bab probability,paling aku tak boleh lupa contoh nasi lemak dengan nasi biryani gam dia. Sampaikan bila dalam exam,soalan suruh bagi contoh not mutually exclusive event,aku letak contoh tu. Sir Deedat pulak,mula-mula masuk asasi je aku jumpa dia ni. Dulu kadang-kadang aku kesian juga kat dia. Sebab dia terangkan berkali-kali tapi budak still tak faham sampai satu tahap tu dia geram hentak-hentak kaki kat lantai macam budak kecik. Itulah aku,sebelum masuk asasi banyak sangat makan maggi. Madam Farah ni pula suka semak kerja rumah yang dia bagi. Siapa yang tak siap,dia suruh buat kat depan. Best dia ni mengajar. Lembut saja suara dia. Madam Fazliana pun apa kurangnya. Haa,yang best pasal madam ni,dia suka bagi student keluar awal. Hehe. Dia pun mengajar sempoi jak,duduk je atas kerusi,bercakap. Memang power dia ni. Madam Hunaini pula,dia mengajar laju giler. Tapi dia sangat terbuka untuk menerima sebarang soalan daripada studentnya dan menjawab setiap satu nya dengan tabah dan sabar. Sekali sekala pun dia ni pandai juga buat lawak. Dan paling penting,Madam Hunaini pandai berpantun. I like! Hehe. Last sekali,Madam Emmerline. Madam Emmerline tak suka kalau student ambil gambar or video dia masa tengah mengajar. Dia pun tak suka budak ambil gambar slide yang dia suruh salin. Dah dia suruh salin kan,budak-budak pun gedik nak snap. Kan dah kena marahhh. Hehe. Thanks to all my Maths lecturers!

Kepada pensyarah Bahasa Inggerisku (Madam Amee Joan,Sir Fairuz,Sir Jazlan)

Aku ingat lagi,masa mula-mula masuk kelas English,aku rasa cuak sebab Sir Fairuz bagitahu yang dia boleh baca muka orang. Hurmmm. Dulu pun ada English Placement Test. Nak tahu samada student tu patut ada dekat kelas Advance,Intermediate atau Beginner. Aku dalam Advance. Tapi English aku rasa macam level kindergarten bila masuk chapter Speaking. Walau bagaimanapun,English di universiti mengajar aku untuk lebih tersusun terutamanya dalam penulisan karangan dan luaskan vocabulary,walaupun tak berapa nak luas. Disebabkan aku berada dalam kelas Advance,Madam Amee yang ajar. Dia best,lembut macam golongan ibu-ibu yang mengajar. Dia suka buat kuiz grammar mengejut lepastu dia cakap ini markah carry mark. Carry mark what the..? Lepas cek mostly student dapat 7,8,9 per 20? Haha. Lepas tu,aku dan team buat report writing,dia psiko giler-giler sebab nak tengok samada kami boleh pertahankan pendirian kami samada nak markah tinggi atau tetap dengan markah rendah yang dia bagi walaupun masa dia selak-selak report dia puji melambung-lambung,dia tanya soalan pun,semua dapat jawab. Madam,tq sebab pernah bagi saya band 5 untuk speaking walaupun hakikatnya Cuma boleh dapat band 4 je. J Sir Fairuz lain pula ceritanya. Dalam kelas,dia suka bagi nasihat,dorongan dan bayangan masa depan. Dia suka cakap tentang masa depan dan dia juga tahu muka yang macam mana dapat jadi doktor. Hmmmm. Sir Jazlan pula moodnya tak menentu. Kadang-kadang gembira,kadang-kadang moody. Tapi bila Sir tengok kami berlatih drama,Sir nampak gembira sebab mungkin Sir memang suka ajar seni berbanding English? Idk,I guess. Walaupun macam tu Sir,Sir memang layak jadi Prince Charming bila Sir tunjuk gambar tu kat kami dalam kelas. You know what I mean?  Haha. Thanks my English lecturers!

Akhir sekali,kepada pensyarah Teknologi Maklumatku (Sir Adrus,Madam Sinarwati,Miss CJ)

Seriusly,course ni agak tough untuk student 18 dan 19 tahun. Membuat laman web,programming dan bina database sendiri. Tapi di sebalik semua kesusahan itu,IT adalah course yang sangat menarik dan berupaya mendorong pelajar untuk menyelesaikan masalah secara kreatif. Yelah,kalau guna command ni tak dapat debug,guna command lain,cari punca pangkal,kadang-kadang buang satu koma je,pastu dapat debug. Sir Adrus dulu penyelaras IT. Masa mula-mula masuk kelas,student perempuan semua tahan ngantuk sebab itu kelas Sir Adrus. Tengok sir ngajar,semua senyum-senyum. Bila sir ngajar duduk atas meja,budak sebelah bisik “Machonyaaa”. Tapi bila sir kahwin,popularity Sir Adrus jatuh merudum dengan teruknya. Haha. Sir ajar programming. Pernah sekali,aku dan team pergi jumpa Sir untuk booking tajuk projek. Mula-mula nak  buat Information of Periodic Table. Tapi last minute tukar sebab projek CGPA Calculator lagi menarik dan lagi senang. Senang ke? Sejujurnya,tak. Heee. Madam Sinar pulak strict. Garang. Siapa dok depan,memang main eye contact lah dengan dia ni. Kalau student bising,dia mesti panggil nama pastu tanya soalan. Kalu student tak dapat jawab,dia akan membebel selama lebih kurang 5 minit atau lebih. Hehe. Tapi itulah yang membuatkan student lebih tekun untuk ulangkaji bab yang dia ajar sebab memang susah pun soalan yang dia buat. Miss CJ ni pula sporting. Suka senyum. Tapi kalau miss tampil lebih stylish pergi kelas,mesti lagi ramai student nak berdampingan dengan miss. Dahlah pandai IT,maths pun pandai. Best Miss CJ ni,siapa cakap Miss CJ ni tak best,memang jatuh derhaka lah orang tu. Dahlah baik. Hehehe. Kerana sir.miss dan madam semualah saya dapat A- IT. Thanks to my IT lecturers!

Akhir kata,saya ingin berterima kasih kepada semua pensyarah ASASI UNIVERSITI MALAYSIA SARAWAK yang telah mengajar saya apa-apa sahaja yang mendatangkan kebaikan dan manfaat kepada saya. Kerana kalian,sekarang saya ada asas berlakon,mungkin satu hari nanti boleh berlakon di samping Tom Cruise. Kerana kalian,sekarang saya ada comm skill yang baik,mungkin boleh jadi pembaca berita dan wartawan Astro AWANI. Kerana kalian,sekarang saya boleh mengarang lengkap dengan citation,mungkin boleh jadi penulis artikel dan buku novel. Kerana kalian,saya boleh menyanyi,mungkin boleh menang Anugerah Grammy. Dan yang paling penting,kerana kalian,pengetahuan ilmiah saya semakin mendalam,adab sopan sentiasa dipelihara,mungkin boleh mendapat gelaran Doktor Falsafah but still down to earth dan berbakti kepada masyarakat,agama dan negara.

Terima kasih. Terima kasih. Terima kasih. Walau 1000 tahun lamanya,saya tetap pelajar kalian. Sayang kalian ketat-ketat.

Yang benar,Nur Afifah Ismail,A1400788,Hayat 2,Asasi Batch 5.

Sabtu, 16 Mei 2015

Warkah untuk Pensyarah Bahagian 1

Assalamualaikum :)

Ke hadapan pensyarah asasiku,
  
Semasa aku menulis entri ini,aku masih berada di asasi. Ya,menunggu detik tiga minggu untuk berlalu,tamatlah hikayat hidup sebagai pelajar Asasi Unimas Batch Kelima. Semakin hari,perasaan ini tidak seperti dulu,sejujurnya aku katakan. Kalau dulu,menunggu setiap saat untuk menghabiskan sisa-sisa perjuangan di sini terasa sungguh lama. Sungguh memenatkan dan menjerihkan. Tapi,semua itulah yang mengisi erti sebenar hidup seorang pelajar. Memori yang ada tak mungkin kita lupakan. Akan kekal abadi dalam ingatan,sungguh. Warkah ini juga akan ku postkan khas pada hari guru,16 Mei. Memetik kata ayahku,hari-hari adalah hari ibu,hari-hari jugalah hari guru. Apalah makna kehidupan jika nilai menghargai ditinggalkan walaupun sehari.

Pensyarah pertama yang amat ku hargai,Sir Mohd Alhafiizh Zailani,

Pada hari pertama MAP,aku telah ditempatkan dalam kumpulan mentor mentee. Aku cuma mendengar nama tanpa melihat perwatakan sir. Tidak sekalipun berjumpa sehinggalah perjumpaan Ko-K yang pertama. Semakin lama aku hidup dalam komuniti mentor mentee kita,aku menyedari bahawa aku adalah antara insan yang sangat bertuah kerana mendapat mentor yang saling tak tumpah seperti ayahanda kami sendiri. Maafkan aku andaikan terlalu sering aku menangis di hadapan ayahanda. Semua itu berlaku secara spontan kerana kadang-kadang perasaan sebak tak dapat ditahan.

Maaf. Semua yang aku katakan adalah benar. Dilema dalam hidup. Sememangnya semua benda yang berlaku dalam hidup ini tak mungkin boleh dikongsikan dengan semua orang,tapi aku ingin berterima kasih kerana telah memberiku banyak dorongan dan nasihat yang sangat berguna. Tak lupa juga panduan supaya aku tak tersilap langkah,walaupun sudah terlajak ke UNIMAS,tetapi hikmahnya tetap ada. Antaranya ialah dapat mentor yang sangat baik hati dan penyayang dan prihatin. Kawan-kawan mentee yang lain juga. Ayahanda Alhafiizh yang terbaik. Ayahanda (dengan izin),semoga sentiasa bersemangat untuk mengajar junior-junior yang akan datang. Jangan putus asa. Kadang-kadang,tak semua benda melepasi jangkaan kita tapi kita harus berhusnuzon dengan rancangan Allah. Yang penting,semua usaha dan keringat sudah dikerah sepenuh,tiada apa yang perlu dirisaukan dan dirasabersalahkan. Haa. Hehe. 

Kepada pensyarah Biologiku,(Sir Amin,Sir Razif,Sir Ikhwan,Sir Fhaizal,Sir Ridwan,Miss Roberta,Miss Christha,Mdm Rohaiza),

Pertama sekali aku ingin meminta maaf kerana dalam kedua-dua midsem aku gagal untuk lulus. (Serius?) Tak,midsem sem 1 sahaja. Haha. Gurau-gurau. Midsem pertama aku gagal dan terpaksa masuk kelas intensif. Satu perkara yang sangat aku kagumi ketika memasuki asasi ini adalah keazaman para pensyarahnya yang sanggup mengadakan kelas intensif. Walaupun kadang-kadang banyak tugas lain yang perlu dilakukan,kelas intensif tetap diadakan agar para pelajar tidak kecundang buat kali kedua. Pelajar asasi patut berasa beruntung kerana mendapat kalian sebagai tenaga pengajar. Sir Amin dengan kisah-kisah teladannya yang lucu dan sering membuat aku dan kawan-kawan ketawa sepanjang kuliah,sir Razif yang sering memberi info-info tambahan yang menarik,yang tidak pernah pun pelajar ambil tahu,tak lupa,ada Pop Quiz yang tak dijangka (emoji mengeluh) Haha. Sir Ikhwan juga. Dengan gaya selambanya,ditambah pula dengan sarkastik pedasnya yang kadang-kadang membuatkan student ouch #deep,Sir Fhaizal dengan lawak internationalnya,yang mengambil masa 5 saat setelah lawak dilakukan barulah student ketawa. Dia menggelar kami “moist”,kami menggelarnya lawak hambar dan ketawa atas sebab satu : memang tak lawak pun,dua : kalau lawak pun,saja nak gelak sebab tengok renungan dia macam tunggu kami ketawa. Haha. Sir Ridwan juga,yang jadi pujaan ramai student perempuan dan bila dia gelak,student perempuan mesti gelak sama entah hape hape,Miss Roberta dengan gaya jalan modelnya. Aku ingat lagi,dia selalu pakai wedges oren dengan baju kebaya moden warna hijau corak pua kumbu,selalu bagi nasihat dan hint untuk sesi PBL yang seterusnya sampaikan PBL mates,Amir Asyraf merapu tak tentu pasal sebab dah tak tahu nak cakap pasal apa. Berlaku masa PBL Evolution. Menipulah. Every PBL Session pun Amir merapu. Miss Christha yang cantik sporty dan makin hari makin tegas. Aku suka potongan rambut Miss yang baru,square paras bahu,yang suka suruh student salin apa dia cakap walaupun lajunya 200km/h. Bila dia tanya am I too fast?,student pun jawab no sebab masing-masing mengantuk dan perut dah lapar nak makan. Tak lupa Mdm Rohaiza yang dulu sem 1 baca slide,sejak sem 2,dah pandai buat lawak. Kalau bawang dah habis kat dapur,bagitahu kat mak,”Mak,allium cepa dah habis,”. Lately,madam pakai contact lens. Patutlah mata nampak macam kartun anime. Cantik mata madam. Thanks,my Biology Lecturers.

Kepada pensyarah Kimiaku (Sir Mohd Alhafiizh,Sir Abdul Al-Hafiz,Sir Dhana Jay,Sir Chieng,Dr.Melody,Miss Sharifah Mona,Miss Sharifatun Handayani,Madam Wan Roslina)

Sejak aku masuk ke asasi,Kimia adalah salah satu subjek kegemaranku. Waktu paling best adalah bila study chemistry bila tak lama lagi nak exam. Aku akan sedaya upaya selesaikan semua soalan tutorial dan perasan bahawa aku terer chemistry padahal satu soalan tukar density ambil masa setengah jam untuk selesaikan. Tapi walaubagaimana keras sekalipun usaha untuk mencelikkan diri dalam subjek Kimia ini,ternyata dalam setiap ujian final aku hanya layak mendapat B-. Aku sangat sedih sebab tidak mencapai target minimum B sebab aku inginkan jurusan nursing untuk kemasukan ke degree. Tapi tak mengapa,itu semua belakang kira sebab aku sangat bersyukur dapat pensyarah yang sangat arif dalam Kimia dan sangat arif dalam tolong memahamkan student. First appreciation tentulah kepada mentor ku sendiri,Sir Alhafiizh,yang sangat teliti dan teknikal terutamanya dari segi penulisan simbol dan formula kerana menurut pakar Kimia yang cerewet ini,markah akan ditolak jika tak ikut apa yang dia cakap. Sir Dhana Jay pun sama tapi dia ni agak lembut sikit cara penyampaiannya tapi tetap mendatangkan kegerunan dalam kalangan pelajar. Dia juga pernah mengadu mengapa bas UNIMAS yang baru berwarna ungu. Mengapa sama macam warna bas yang satu lagi? Mukadimahnya tidak pernah mengecewakan. Sir,sorry juga sebab selalu tidur dalam kelas. Turut terlibat sama dalam skandal pakar Kimia ini adalah Sir Abdul Al-Hafiz. Sir suka post gambar makanan dalam instagram sampaikan kengkadang aku terpaksa curi-curi stalk sebab nak tengok makanan pelik2 yang nampak sedap. Dulu dalam kelas,sebelum aku tertidur,aku  selalu bayangkan orang yang mengajar di depan aku adalah seorang pembaca berita TV3 sebab bila diamati betul,memang ada ciri2 suara Kamarudin Mape. Sir,sorry juga dulu sebab tak fokus dalam kelas. Asyik nak tidur je. Sir Chieng pernah ajar masa mula-mula masuk ASASI dulu. Dulu bebudak curious sangat sampai sir terangkan berkali-kali beza celcius dengan kelvin. Miss Mona ni,aku minat cara jalan dia. Waja,gagah,perkasa,berkarisma. Muka comel tapi kawan-kawan lelaki aku komen dia lagi sesuai tak pakai eyeliner. Nampak lagi lawa. Hehe. Miss Yani,pensyarah tutorial aku. Pernah satu hari,kengkawan tutorial maklumkan yang dia tak nak masuk tuto kalau semua tak siap tuto. Sampai hari ini aku tak tahu samada berita itu betul atau angin sepoi-sepoi saja. Minggu itu juga,aku berhempas pulas naik turun katil siapkan tutorial. Bila dia masuk tuto,tak ada benda hukum menghukum ouch mengouchh deep mengdeep pun yang berlaku. Semuanya macam air tenang. Tapi yang bagusnya dia ni,dia sangat sporting. Thanks miss,mula-mula masuk dulu kelas nampak hambar kan? Tapi dah lama-lama,jadi okay pula. Untuk Madam Ina,madam suka tanya-tanya. Selalu rasa insecure bila masuk kelas dia ni. Sebab aku ni slow sikit kalau nak jawab on the spot. Kalau bagi masa sehari,okay lah juga. Hehe. Tapi tak mengapa. Madam Ina pun power juga kalau mengajar. Fighting,Madam Ina! Thanks to all my Chemistry lecturers!