Selasa, 24 Mac 2015

#BioTrip ke Kubah National Park,Kuching,Sarawak

Assalamualaikum 

First of all,thank you sebab baca entri kali ini sebab semasa entri ini ditaip,tuan punya badan sedang mengalami kepedihan di lutut dan buku lali. (nampak sangat post ni dah bertangguh seminggu
-_-") Tulah,orang suruh jogging malas kan,rasalah sendiri sekarang. :’(

Hehe.
This is my very first Biology trip dalam hidup aku. Walaupun penat,tapi memang seronok sangat. Hiking hujan-hujan,dengan trailnya yang sangat curam,berbaloi jugaklah aku dapat kesakitan macam ni sebab aku dan rakan-rakan seperjuangan berjaya sampai ke summit tower view. Alah,tower view je pon. Hehe. Eh,jangan main-main korang! Nak sampai ke tower view tu,kena daki sampai 2890 kaki tau. Standard lah untuk orang yang malas jogging macam aku. Haha.
So,seawal jam 7,aku dan kawan-kawan dah berkumpul dekat depan Dewan UNIMAS untuk menanti ketibaan bas dan sambil itu,kitorang sarapan pagi dulu. Dalam 7.40 macam tu,bas pun sampai. Aku naik bas lama jer sebab malas nak berebut dengan orang. Haha. Dalam perjalanan tu,toksah ceritalah sebab masuk-masuk je bas,aku terus sambung tidur. Situ dah nampak dah petanda yang aku kena rehat cukup-cukup sebab benda yang aku buat lepas itu,akan memerlukan tenaga yang sangat banyak.


Hujan sangat lebat sepanjang hari. Sesampainya je kat sana,hujan masih tak berhenti. Aku tak kisah main hujan tapi aku takut je kalau hujan macam ni,mendaki jadi tak mencabar sebab mungkin lecturer ambil trail dekat je ke,jalan-jalan sekitar je ke..(tak mencabar yer,tunggu..) Tapi,lepas habis briefing apa semua,lecturer untuk group kitorang adalah Mr. Razif. Dia tanya,nak pegi mana,ketua group aku yang hyperaktif,Amir Asyraf cakap,pegi summit. Summit ye tuan-tuan dan puan-puan. 
Dan sir Razif cakap,okay.
Tapi sebelum tu,group kitorang ni lain dari yang lain sikit. Siap ada tagline lagi nak bagi semangat. “Emm,seronoknyerr” Demikianlah bunyinya. Siapa lagi yang nak cipta kalau bukan penyeri group kitorang,Amir. Haha. Kelas kau,Amir.
So,bermulalah perjalanan naik ke atas. Dengan keadaan hujan lebat semua tu,daki naik atas,fuhh. Memang giler. Tapi yang bestnya,kitorang banyak jumpa waterfall. Yang cantik-cantik. Sebab hari hujan kan,airnya deras. Dan banyak lagi lah. Sebenarnya,kitorang diberi tugasan tentang insect. Alahai,manalah nak cari insect time macam ni. Nak naik atas pun,member aku macam nak meletup muka. Hehe. Sorry yer,member. Aku pun tak terkecuali.












Daki punya daki,sampai jugak summit tower view tu. Memang cantik sangat pemandangannya. Ciptaan Allah kan? Tak terbanding. Dalam hati aku pernah juga cakap macam ni,manusia ni memang gila kan. Sanggup daki jauh-jauh naik atas semata-mata nak tengok pemandangan. Tapi bagi aku,worth it je sebab banyak benda boleh tengok. Bagi sesetengah orang,itu mungkin experience once in a lifetime. So,enjoy lah. 
Kat atas tu,sambil-sambil tu jugak,kitorang makan,sambil gurau-gurau sikit. Tapi lama-lama,kitorang jadi diam sebab suasana makin sejuk. Seriusly,sejuk sangat. Kaki aku macam dah tak berasa. So,bila dalam perjalanan turun tu,kepedihan kat kaki aku mula berasa. Memang sakit jugak. Sambil menahan rasa nak membuang sebab dah minum satu botol besar air mineral. Rasa nak menangis pun ada. Hewhew. Tapi disebabkan tadi masa mendaki,tak ada masa nak tangkap gambar-gambar untuk tugasan,dalam perjalanan balik baru sempat. Hehe. 





Dalam pukul 3.15 petang,baru sampai assembly point balik. Masa tu,aku sangat bersyukur sebab dapat jumpa tandas. Haha. Bayangkan selama 6 jam perjalanan pergi balik (Pergi 4 jam,balik 2 jam),aku menahan rasa itu. Bayangkanlah. Haha. Panjang kot barisan. Hehe. Setelah selesai semua,kitorang pun bertolak balik dalam pukul 4.20 petang. Sampai Seroja pukul 5.30 gitu.
Penat habaq hang. Hehe. Keluar-keluar je dari bas,semua budak jalan macam zombie. Sakit kut. Ada jugak yang pengsan masa mendaki. Tapi at least,kita semua ada experience. Tapi kan,lepas ni banyak lagi kerja nak kena buat. Dokumentasi,poster,pembentangan. Errgh. Hope semuanya berjalan lancar.
Amiin.
Tak sangka pulak #BioTrip ni sangat penat tapi best. Hehe. Hope boleh join lagi pada masa akan datang. Tapi kat tempat lain pulak. Tapi sebelum tu,kalau nak join benda-benda cenggini,jomlah masuk ASASI UNIMAS. Best sangat. Universiti lain pun ada,tapi kat sini lagi best. Cayalah,sebab lecturer muda-muda,hensem-hensem,cantik-cantik,single-single. Haa!
Sampai ketemu lagi. Ciao. Assalamualaikum.

Kemenjadian Guru Asas Kecemerlangan Pendidikan

Assalamualaikum.

Lama dah rasanya aku tak mengarang teks pidato sebab kali terakhir aku buat pun masa aku Tingkatan 4. Haha. Sejak masuk sekolah menengah,kali pertama aku join Pidato Piala Diraja masa Tingkatan 2,cikgu aku tak pernah bagi subsidi nak buat teks untuk aku,jadi aku terpaksa jadi lawyer,cari info berkepuk-kepuk dalam library dan internet semata-mata nak buatkan teks pidato. Aku terlibat dengan pidato ni,asalnya dulu aku ni bidan terjun saja. Tapi terima kasih kepada Cikgu Anita,dia seksa aku sampai satu hari tu,aku menipu sunat cakap pening kepala tak nak datang traning sebab aku tak hafal lagi 13 teks pidato yang dia buatkan untuk aku. Dan alhamdulillah,legasi sampai state level dari sekolah rendah sampai sekolah menengah boleh carry on lagi sampailah takhta kat state level dirampas oleh budak Limbang bernama Bibi Amierra masa aku Tingkatan 5. Ciss. Itupun aku tak join sebab komitmen dengan pesta pantun state level. Komitmen konon. Haha. Hakim bapuk yang bias. Sah-sah KTDTHB tak jawab dua pantun,boleh bawa beza 100 markah kalau kalah,itupun dorang jugak yang menang. KLMJ pulak aku dibuatnya. Nasib baik busana cantik. Kisah sekolah rendah dulu,teks-teks spontan pun hafal. Tapi masuk sekolah menengah,pidato spontan? Bantai jak. Baca facts banyak-banyak. Goreng atas pentas. LOL. Haha.

KLMJ kejap. 

Dari kiri : Budak Rosli Dhobi aku tak ingat nama dia,tengah Ayu Rosita (sekarang
JPK Kolej Cempaka kat UNIMAS,budak industrial design FSGK),Afifah
(budak JPPPU Asasi UNIMAS 5th batch yang pop,poyo dan kontemporari)

GST dah nak stat 1 April ni. Jadi,apa tunggu lagi? Sapa yang nak kawen tu,
kawen cepat yerr..

Tuan-tuan dan puan-puan,berhenti di lampu trafik merah fikiran anda. Buatlah
keputusan yang bijak. Masuklah Asasi UNIMAS. Tak perlu bayar apa-apa. Bawa
kain baju saja. Haha.
Sekpa-sekpa,kata orang Sarawak. Disebabkan tiada subsidi teks dulu,aku belajar berdikari dan sekarang mengambil upah free untuk classmate aku yang nak bertanding pidato kat IPG. Kalau aku tahu bukan dia yang bertanding,atau dia kasi teks ni kat awek dia yang nak bertanding,memang nak kena makan dengan silat panda lah dia tu. Saudara Arie,sila manfaatkan kebaikan hatiku disebabkan kita dah lama geng. Aku tak study lagi maths ni,Rabu ni ada test 2,kalau bawah 50,matilah aku mintak-mintak tak repeat sem 2 asasi. So,jangan ambil kesempatan. 

Sorry pok,aku curi gambar kau. Mun tetiba awek kau 
come across entri tok,muka kau dah terpampang 
kat situk,maknanya kantoilah mun ko bulak madah ngannya
yang kau molah teks. Aha!


Tajuk : Kemenjadian Guru Asas Kecemerlangan Pendidikan


Salam Sejahtera.
Terima kasih peneraju acara, dif-dif kehormat berkarisma, panel juri teguh saksama dan seluruh warga dewan berbahagia. Salam integrasi nasional dan salam 1Malaysia.

Kemenjadian Guru Asas Kecemerlangan Pendidikan. Begitulah bunyinya mauduk pidato yang disajikan buat santapan  minda warga merdeka. 

Secara konotasinya,Standard Guru Malaysia (SGM) merasionalkan seorang guru yang kompeten sebagai mempunyai tahap amalan nilai profesionalisme keguruan, pengetahuan dan kefahaman, serta kemahiran pengajaran dan pembelajaran yang tinggi bagi membolehkan mereka berfungsi sebagai guru profesional dengan berkesan. Maka,jika istilah kemenjadian seorang guru saling melengkapi karakter yang digariskan secara holistik,sudah tentu satu acuan untuk mencapai kecemerlangan pendidikan bertaraf dunia telah tersedia.

Cuma,persoalannya sekarang adalah,bagaimana?

Maka, hayatilah cetusan minda, pragmatik pertama;
Guru Berintegriti Merapatkan Jurang Pendidikan.

Hadirin sekalian,

Dalam teras Merapatkan Jurang Pendidikan, integriti merupakan asas kepada kecekapan sistem penyampaian bantuan dan pembelaan terutamanya terhadap golongan yang miskin, berkeperluan khas dan yang tinggal di lokasi yang lebih terkebelakang dan terpencil. Jurang tidak mungkin bisa dihapuskan,namun adalah suatu kemestian bahawa jurang pendidikan antara pelajar luar bandar dan pelajar di bandar tidak kelihatan terlalu realistik kerana itu adalah penanda aras keberkesanan sistem pendidikan negara. 

Justeru, gerakan memperkasakan integriti guru wajar ditatang bagai minyak yang penuh. Penerapan elemen jati diri melalui topik Pendidikan Negara Bangsa Malaysia dan Tatanegara Sivik Kewarganegaraan bagi pelatih Kursus Perguruan Lepasan Ijazah (KPLI) dan Program Ijazah Sarjana Muda Pendidikan (PISMP) diperkukuhkan,Program Bina Insan Guru diperhebatkan dan elemen integriti dibudayakan oleh warga pendidik sepertimana yang telah termaktub dalam buku “Budaya IPG”,semuanya atas nama pengukuhan integriti warga pendidik demi melahirkan modal insan berminda kelas pertama yang diimpikan,dari segenap pelosok negara,sekaligus mencorak hala tuju kecemerlangan pendidikan negara.

Lantaran itu,dalam usaha Memartabatkan Profesion Keguruan, integriti merupakan dorongan dalaman agar guru melaksanakan amanah mendidik anak bangsa sebaik-baiknya serta berusaha meningkatkan keupayaan diri agar kesaksamaan pendidikan dinikmati bersama.

Sidang pendengar yang dikasihi sekalian,
Menerobos ruang atmosfera pemikiran,membawa kepada pragmatik kedua,
Guru Berilmu Melahirkan Modal Insan Kelas Pertama

Kehadiran seorang guru dalam mentamadunkan generasi pelapis bagaikan garam dengan gulai. Tidak boleh dipisahkan jika berkehendakan lauk yang menyelirahkan. Membentuk insan yang berilmu dan berketerampilan wajar melalui pendidikan yang dipertanggungjawabkan kepada guru.

Oleh itu, transformasi ke arah pendidikan global yang kita laksanakan menerusi Pelan Pembangunan Pendidikan Malaysia 2013-2025 seharusnya disedari oleh warga pendidik agar sentiasa membudayakan ilmu untuk diperturunkan kepada anak watan. Akses kepada pembelajaran sepanjang hayat terbuka luas, gerakan membaca diperkasakan, program rintis pemantapan profesionalisme guru diarusperdanakan, kemahiran dwibahasa ditekankan, penguasaan teknologi maklumat diutamakan agar guru mewariskan ilmu-ilmu yang terbaharu kepada generasi muda seterusnya diaplikasikan ke peringkat yang lebih tinggi.

Hakikatnya, Laporan Daya Saing Global 2012, Forum Ekonomi Dunia meletakkan kualiti pendidikan negara di tangga ke-14 daripada 142 buah negara dengan kadar literasi 95.7% dan indeks kebolehpasaran graduan 88.4%. Angka-angka ini,dapat dilonjakkan lagi hanya jika guru memasakkan prinsip menuntut ilmu biarlah dari buaian hingga ke liang lahad,membuktikan bahawa dengan semangat minda guru meneroka ilmu berguna, terbentuklah pelajar mentaliti kelas pertama menunjangi keadilan sosial teras gagasan 1Malaysia.

Hadirin yang dimuliakan,
Komponen ketiga di bawah lembayung frasa,
Guru Kreatif Menyemarakkan Inovasi.

Dalam mengharungi  ledakan dan hambatan globalisasi kini, usaha menyemarakkan suasana pengajaran dan pembelajaran perlu difikirkan sepertimana usaha yang mapan membolehkan Lopez Disequira menjumpai Tanjung Harapan. Justeru, guru berperanan penting dalam mengerakkan kreativiti dan inovasi dalam semua bidang di sekolah secara terancang seiring dengan peningkatan intelektual pelajar serta didampingi dengan pengetahuan yang semakin mencabar.

Maka dengan itu,adalah wajar untuk para guru memanfaatkan pelaksanaan Sekolah Bestari sebagai platform menjana revolusi intelek pelajar,memanifestasikan Smart Lab serta Projek Sekolah Net untuk tujuan pemerkasaan ilmu pengetahuan merentas kurikulum dalam kalangan pelajar sekaligus melatih generasi pelapis untuk mempraktikkan kemahiran berfikir aras tinggi (KBAT). 

Mengambil contoh,motivasi dan kreatifnya Korea Selatan yang berjaya memecahkan tembok dominasi muzik Barat dengan Gelombang Hallyu,maka adalah tidak mustahil untuk warga pendidik di negara ini mengambil pendekatan yang sama untuk menjulangi budaya inovasi glokal ke persada global.

Sidang pendengar yang dimuliakan,
Menelusuri denai berliku pasti berpenghujung,dilengkapi dengan komponen keempat,
Guru Bersahsiah,Pembina Negara Bangsa.

Peranan guru dalam usaha menyokong pembentukan tiga teras utama yang ditekankan dalam usaha pembinaan negara bangsa, iaitu memperkukuhkan perpaduan, membina identiti nasional dan semangat kebangsaan serta membangun sumber manusia bersesuaian dengan keperluan menghadapi globalisasi adalah sangat penting. Dalam konteks pendidikan, seseorang guru tidak boleh lari daripada memahami konsep dan teras utama yang terkandung dalam Falsafah Pendidikan Kebangsaan (FPK), Rukun Negara, Wawasan 2020, Pelan Pembangunan Pendidikan Malaysia (PPPM) dan Misi Nasionalnya.

Maka, tunjangnya adalah guru itu sendiri harus menjadi teladan kepada para pelajar. Kempen budi bahasa giat dijayakan, sekolah wawasan diperkuatkan bahkan pembinaan sahsiah dimantapkan, semuanya atas kesedaran bahawa apalah gunanya ketinggian akal fikir manusia tanpa keluhuran budi bahasa yang akhirnya menjadi asas untuk mencapai wawasan negara.

Tatkala indeks jenayah seluruh negara dilaporkan menurun 11.1% dan indeks keamanan global meletakkan Malaysia di tangga ke-20 paling aman daripada 158 buah negara, apakah yang memungkinkan semua ini berlaku? Pastinya nilai kesefahaman dan prinsip penerimaan yang kuat didukungi oleh guru mampu menyuburkan pembinaan negara bangsa yang gemilang ke arah kejayaan gagasan 1Malaysia dan aspirasi negara.

Sidang saksi bermisi,

Pada penghujung bicara,jelas tertera, tatkala profesion yang mulia ini diperdanakan kemenjadiannya, maka impaknya dunia pendidikan negara yang dulu malap sinarnya, kini beransur terang bersuluh cerah.  Pada hari ini, harapan pada guru dengan kompetennya pedagogi di dada,impian kita adalah untuk menjelmakan rakyat berilmu yang cemerlang, gemilang dan terbilang bukan bangsa yang kecundang, pincang dan terbuang . Ingat, jangan biar ayam direban disambar helang, jangan biarkan padi di tangan menjadi lalang, mari bangkit dan sama-sama berjuang ke arah negaraku yang semakin gemilang. Maka,benarlah apa yang dikatakan oleh mantan Perdana Menteri Malaysia,Tun Dr. Mahathir Mohammad “Jika ingin menjulang api kemajuan,nyalakan ilmu sebelum berjuang,”

Sekian,putera bervisi mohon permisi.

Dari kiri : Stenley (budak Dip, Applied Sc UiTM),
Syafiq (lepeh Dip. Ladang UiTM),Asyraf (mamat Fizikal 3
ASASI UNIMAS 5th Batch),dan Arie (budak IPG Terengganu
berangan nak jadi macam ayah aku)





Ahad, 22 Mac 2015

Sampah dan tong sampah

Assalamualaikum.

Senang cakap la..
Engko tak nak aku lagi
Ko buang aku macam sampah
Macam ko buka plastik roti gardenia
Ko buang atas penutup tong sampah

Atas penutup tong sampah
Ko kejam kan?
Ko buang aku,tapi ko tak nak orang lain sambut aku balek.
Malah ko beratkan orang tu
Dapat tengok je tapi tak dapat pun aku.

Ko gelak tengok aku atas penutup
Senang hati engko je kan
Takpe,engko tengoklah satu hari nanti

Sampah dengan tong sampah ni bersatu
Ko pulak yang jadi sampah
Sampah masyarakat.

Jumaat, 13 Mac 2015

Jurusan Pilihanku di UNIMAS

Assalamualaikum :)

Kalau aku buka balik entri ni bila dah masuk degree nanti,mesti aku akan gelak sorang-sorang dan cakap macam ni,

"Macam ni rupanya pilihan aku dulu,"

Tengoklah,ramalan ni betul tak nanti. Aku gelak sorang-sorang. Biar aku ulas satu per satu kenapa pilihan jurusanku adalah seperti di bawah. 


Pilihan pertama - Jururawat
Disebabkan impian menjadi doktor punah berkecai hancur,hancur debu pun tak ada,so jururawat adalah pilihan pertama. Aku masih stick dengan plan nak jadi nurse sebab aku suka kerja yang baju seragamnya yang kemas dan suci mulia je nampaknya. Hehe. Lagipun,mak aku nak aku bekerja sebagai seorang doktor dulu. Walaupun tak dapat doktor,aku terus terang dengan dia,kalau jadi jururawat,mak senang hati tak? Dia cakap,takpelah,kalau jururawat yang kau mampu lakukan,kau lakukanlah..walaupun tak dapat jadi doktor. Nampak tak bunyi kecewanya di situ? Jadi,aku decide untuk jadi jururawat walaupun dengan result aku yang tak stabil sangat sekarang. Sebab aku sayang mak aku,tak nak hampakan dia lagi. 

Pilihan Kedua - Kimia Sumber
Hmm,yang ni,banyak saingan,sudah tentunya. Lagi banyak orang yang sangat terer kimia daripada aku. Tapi aku akan cuba yang terbaik sebab aku mula merasakan study kimia lagi best daripada study biologi or math. Dan aku dapat carry on dengan markah average dari sem 1 sampai sekarang sem 2. Insyaallah,kalau semangat macam ni boleh diteruskan sampai habis asasi,sampai degree pun kalau dapat course ni,pasti boleh carry on. Amiin.

Pilihan Ketiga - Bioteknologi
Jurusan ini adalah jurusan yang bapa aku mahu aku ambil. Sebab ada anak kawan dye yg sambung PhD biotech kat UNIMAS. Tanpa alasan yang kukuh sebenarnya,aku letak je biotech no 3.

Pilihan Keempat dan Kelima - Zoologi dan Tumbuhan
Sebab nanti boleh sambung master dan phd dan carik tempat jadi lecturer universiti. Haha.

Pilihan Keenam - Pengurusan Sumber Manusia
Sebab sekarang banyak company or kerja dekat bahagian human resources. So,mana tau prospek hrd ni boleh berterusan untuk beberapa tahun yang akan datang.

Pilihan Ketujuh -  Akuatik
Seriusly,tak minat. Letak jer.

Pilihan Kelapan - Sains Kognitif
Senior cakap susah sebab banyak main dengan komputer dan maths. Err. Memang wajar jadi pilihan terakhir sebab aku tak terer maths.

Itulah antara sebabnya. Mungkin tak berapa nak jelas sebab aku tak minat sangat sains. Tapi,bidang apa sekalipun kita belajar,kalau berusaha,pasti akan berjaya. Kalau rezeki,tak semestinya belajar sains jadi saintis,ada je jadi pelukis. Hehe. 

Yang penting,berani bermimpi. 

Saat dia berterus terang

Aku terbaring kaku. Masih memikirkan kata-kata yang dia ucapkan tempoh hari. Walaupun meninggalkan kesan yang deep dalam hati,tapi aku kira aku sudah bersedia untuk menerima kenyataan yang bakal dia ungkapkan. Sebab instinct aku kuat. 

Dan malam itu,dia ungkapkan juga. 

“Fah,kitak okay sik?” 

Dia menghampiri aku yang sedang duduk sendirian atas bangku depan padang futsal kolej.  Aku memandangnya. Mulanya,aku sudah mengagak bahawa itu adalah dia kerana aku sudah ternampak dia berjalan keluar dari blok M. Dia buncit rupanya,aku baru perasan. Tadi,katanya dia ada kerja sedikit tapi dia kata agak selesai. Aku kira dia sebenarnya belum menyiapkan kerjanya,sebaliknya mengambil keputusan untuk berjumpa denganku kerana dia risau,katanya. 

“Fah..” Dia memanggilku lembut. 
“Kamek okay jak. Cumanya kepak,” 

Aku membalas sambil melemparkan senyuman hambar. Senyuman hambar bukan kerana aku tak suka akan kedatangannya,tapi memang benar,aku tersangat penat pada waktu itu. Aku ingin mengambil angin di luar sebelum pak cik jaga menghalau masuk dalam bilik pada jam 12 tengah malam.  

“Mena?” 

Mukanya kelihatan amat menyedihkan. Membuatkan aku yang sepatutnya sedih akan kepenatan aku sendiri terpaksa mengalihkan simpati melihatnya sedemikian rupa. Aku tersenyum lagi tanpa mengetahui bahawa ayat yang akan terpacul dari mulutnya selepas ini akan membuatkan aku sedikit kecewa. 

“Kamek sebenarnya ada sesuatu mok padah ngan kitak,”
“Apa ya? Padah jak,”
“Kita kawan jak,boleh sik? Kitak pun tauk nak,kamek bok kak break. Kamek ngan ex kamek pun sekejap okay,sekejap sik. Buat masa tok,kita kawan jak oh? Kamek belum bersedia mok terimak sesiapa buat masa tok. Slow-slow k?”

Aku tergamam seketika. Padahal dalam hati sudah terasa ouch dan deep yang teramat. 

“Kamek madah awal bah. Kamek sik mok kitak terlalu mengharap dengan kamek. Sorry ah,pah,”

Aku tergamam lagi. Aku sudah menyangka semua ini dari mula. Tapi tidak mengapalah. Aku pun masih menganggapnya sebagai kawan. Terus terang,aku memang punya perasaan padanya tapi aku sendiri pun merasakan itu semua masih terlalu awal untuk diperkatakan. Jadi,ada baiknya dia berterus terang kepadaku. Dia memang suka berterus terang. Itulah kelebihan dia yang amat aku nantikan daripada setiap lelaki yang aku jumpa. 

Lelaki,yang aku suka. 

“Sorry ah. Kamek bau rokok,”

Aku memang tahu dia merokok. Tapi rokok dia bau wangi. Aku kira dia sembur minyak wangi satu botol. Rokok Dunhill,barangkali. Dalam hatiku,menggumam. 
“Bukan kita nang kawan kah? Rilek lah. Aihh,” Aku tersenyum lagi. Tapi kali ini lebih lebar kerana aku lebih terbuka untuk menerima keputusan. Aku ikhlaskan diri. 

Tiba-tiba lalu pula roommatenya,berjalan dari cafĂ©,pulang ke blok kediaman. Dia melihat ke arah kami.  Dia menegur roommatenya sambil roommatenya memberikan sesuatu kepadanya. Setelah itu,dia kembali kepadaku sambil memberikan sebuah kotak berisi makanan. 

“Nah. Kitak makanlah,k?” Dia menghulurkan kotak putih itu kepadaku.
“Aihh,sekpalah. Kitak makan jaklah. Rumet kitak berik nak?”
“Sekpalah. Kamek dah kenyang dah pun,” Dia tersenyum. Itulah senyuman pertamanya pada malam itu.

Aku ucapkan terima kasih kepadanya. Aku terima juga pemberiannya kerana kebetulan pula,aku pun lapar. Aku segera menanyakan keadaannya sebelum dia berlalu pergi ke bilik.

“Kitak okay sik”
“Kamek okay mun kitak okay,”

Terima kasih kerana merisaukan aku. Aku bukanlah sesiapa untuk dirisaukan. Tetapi satu perkara saja yang ingin aku katakan pada dia,terima kasih kerana sudi menjadi teman aku. Mungkin bukan istimewa,tapi bagi aku,dia bahagia,aku pun bahagia. Dia gembira,aku pun gembira.

Dia pun berlalu pergi.

Lamunanku terhenti seketika. Aku teringat sesuatu. Jam sudah pukul 7.15 pagi. Mati. Aku sudah lewat untuk membangunkan dia. Aku segera menelefonnya. Dan seperti lelaki tipikal,kedengaran suara yang baru bangun tidur. Dia menanyakan jam pukul berapa,aku memberitahunya bahawa jam sudah pukul 7.30. Tujuannya supaya dia bersegera sedikit. Taktik yang selalu mak aku gunakan aku dan adik-adikku zaman sekolah dulu. 

Sekarang,aku adalah alarmnya setiap pagi. Aku suka begini. :')

Suatu perkara,mungkin susah untuk kita dapatkan,mungkin juga mustahil untuk kita miliki kerana sudah tersurat dalam qada’ dan qadar. 

Nota untuk dia,suatu perkara yang susah untuk kau dapatkan,pasti susah untuk kau lepaskan dan jika senang untuk kau perolehi,senang juga ia akan terlepas dari genggaman. Hidup hanya sekali,mengapa harus kau bersedih setiap masa? Cerialah dan pandang hadapan.

Gambate untuk hidup,cinta dan cita-cita,temanku. ILY. 

Selasa, 10 Mac 2015

Lelaki Terbaik di Dunia

Assalamualaikum.

Sudah masuk pertengahan bulan Mac. Hampir masuk. Dan dalam satu minggu,aku menulis dua ke tiga entri. Pencapaian yang amat memuaskan. Aku perhatikan,aku suka menulis apabila aku berada dalam situasi yang tertekan dan banyak kerja. Aku mesti menulis. Sebab menulis entri adalah satu-satunya kerja menulis yang tak berkaitan dengan anatomy,taxonomy,permutation,integration,equilibrium,chemical equation dan tak terkecuali,grammar. Haha. Kat sini,apa itu tatabahasa? Tak semua benda dalam hidup kita mesti pakai baju kurung atau tuksedo hitam,kan?

Tak faham? Abaikan. Haha.

Lelaki terbaik di dunia. Aku takkan cakap pasal ayah aku sebab ayah aku adalah lelaki yang terbaik selamanya dunia dan akhirat. Aku akan bercakap tentang lelaki. Lelaki yang memang tiada pertalian darah dengan aku ; kawan-kawan atau orang yang mungkin aku kenali suatu hari nanti. Daripada peristiwa tempoh hari,aku belajar satu benda tentang lelaki. Manusia,amnya. Aku takkan bercakap tentang perempuan kerana perempuan adalah makhluk yang kompleks dan susah nak diramal.

Memang manusia tak sempurna. Atau mungkin juga dia tidak berapa mengenali aku kerana kami bukanlah teman rapat. Tapi aku masih menganggapnya sebagai lelaki yang baik kerana dia sangat prihatin dengan apa yang dia lakukan. Tetapi,sebaik-baik dia,dia juga pandai memberikan alasan yang pada pandangan aku,dia boleh saja berterus terang tentang perkara sebenar.

Selagi orang itu berterus terang,aku takkan menyimpan perasaan berkecil hati. Dan aku akan terus maafkan. Aku bukan sesiapa untuk mengadili perilaku salah manusia. Lebih baik aku maafkan saja daripada dia berhutang denganku bila nyawanya sudah di tangan malaikat maut. Bagaimana mahu dia minta maaf padaku sedangkan aku lupa akan salahnya tetapi belum memaafkannya?  Susah bukan?

Aku jarang berkecil hati. Kalau aku berkecil hati pun,teman paling rapat aku sekalipun takkan tahu kerana aku akan berkelakuan seperti tiada apa yang berlaku. Mata aku akan berkaca di saat aku berkecil hati tapi aku masih bercakap seperti biasa. Begitulah.

Tak mengapalah. Kawan,maafkan aku kerana berkecil hati kerana aku ternampak kau tidak sibuk petang itu tapi kau kata kau sibuk. Mungkin sibuk benda lain. Jangan risau,perkara ini akan aku lupakan sebab kita geng satu asasi,harus bersatu padu,jangan ada sengketa dalaman,walaupun dalam hati. 

Sabtu, 7 Mac 2015

He looked into my eyes.

I was talking infront of the crowd ; yelling,promoting,speaking loud yet quickly. I think people felt annoyed with me at that time but I don't care. Honestly,I like what I do. It's just that I shy to start and I need to learn more on how to talk with manageable contents. And now,I think I talk too much. And I laugh too much.

Suddenly,a boy came across me when I was busy with those thingy. He looked at me and he stopped. He stopped and he came to me,right infront of me. I keep talking and spreading my saliva in the air. He stood still but I pretended because I thought nothing would happen. He's just a boy. Come on. Nothing would happen between me and a boy. Literally,boy.

But..

He looked into my eyes. Man! He looked into my eyes! Wtf. I felt like in Hindi's film where sarees,mountain and forest would sing and dance along with me. Oh my. I stopped talking and I saw such a pool of cold lake in his eyes. Very cold that it would make me feel like winter,my first winter ever. He's eating something back then. But it never distract me from the blow of the breeze from his stare. Well,of course,he distracted me from making my job done at that particular time.

He wanted to say something..but his mouth full of foods. 

"Calm down,you wanna say somethin',just say it later on. Take your time. I'll be around. Don't worry. Dear heart,you're very kind to say that,"

30 seconds later..

Oh my god,he's taking damn long time to say that something. Please be quick or else you'll be my next crush. Stop staring at me!

He put his thumbs up. I was blushing. Thanks. And he said..

"MUET"

Hahaha. My bad,I'm making story jerr. By the way,nak ucap selamat menduduki muet esok kepada sesiapa yang ambik muet tu,buat elok-elok. Jangan tak tulis apa-apa. At least,kalau dah malas sangat,salin soalan balik. Aha! Tak ulangkaji ke,dok tulis-tulis entri ni? Haipp! Mesti. Ni pun boleh dikira sebagai ulangkaji kan. Hehe. 

Ulang kaji lah sangat. Nak ulangkaji apa? Ayat tak boleh blah langsung. Haha. 

Goodluck #asasi5thbatch and all the best!

Khamis, 5 Mac 2015

Menghormati dan Dihormati

Assalamualaikum.

Kepala dah biul ni sebenarnya. Alih-alih tulis lah sikit entri. Haihh.

Dengan bazaar sejagat yang agak messy..
Dengan PBL yang belum siap..
Dengan presentation English yang perlu cari example konkrit..
Dengan photobooth yang last minute nak buat..
Dengan song request..
Dengan talent search student yang sekerat dua jer yang datang..

Aduh fifah..jangan mengeluh..tabahkan diri walaupun dah 4 hari tak cukup tidur. Nanti kerja lagi teruk,belajar degree lagi teruk. Ini baru permulaan,fifah.

Okayy,okayy.

Cukuplah dengan cerita biul. Haha. Btw,saya sebenarnya suka kerja dalam bahagian pengurusan yang melibatkan kerahan idea kreatif berbanding presentation ilmuwan yang sangat dry dan sangat bergantung dengan fakta dan pemikiran analitikal sepanjang masa. Boleh kejang otak. Hehe. Tapi itu pun bukan cerita sebenar yang saya nak sampaikan.

Cerita sebenarnya begini. Menghormati dan dihormati.

Mengapa kita menghormati orang lain yang tidak menghormati kita? Apabila permintaan kita tidak diendahkan malah ditentang dengan sesuatu yang tidak kita inginkan,bukankah jelas melanggar hak kita untuk dihormati? Aku sangat tidak selesa dengan orang sebegini. Pada dasarnya,aku  ingin sekali menghormati haknya dan mengharapkan agar sama-sama menuju ke arah perubahan yang lebih baik. Tapi sesetengah orang ini,masih tidak faham dengan apa yang berlaku. Mungkin kerana masih belum MATANG,tindakan sebegini adalah tidak patut kerana kita diajar teras agama. Tetapi kematangan tidak boleh dijadikan alasan kerana kalau diikutkan usia,aku mungkin jauh lebih muda,takdelah jauh sangat tapi bolehlah..

Dan rasanya aku tahu kenapa orang ini masih bertindak sedemikian.
Nafsu.

Menyayangi orang yang kita hormati adalah sesuatu yang aku inginkan.. Tapi bagaimana harus aku terus menyayanginya kalau orang itu membataskan perasaanku yang ingin berubah dengan hijab nafsu? Harus memilih antara cinta insan dan ketaatan kepada sentiasa melihat dan menjagaku,Allah SWT. Sudah terang lagi bersuluh. Kalau sekali pun orang itu berputus asa kerana aku berkata "Tunggu,tunggu," aku harus pasrah kerana aku percaya di tanganNya ada yang lebih baik. 

Kan? Kan? 

Entahlah. Kalau benar cinta,jagalah. Bukan mengkhianati hak menghormati dan dihormati. Pliss. 
Makin biul otak aku tulis entri ni. Okayylah. Ciao. 

Isnin, 2 Mac 2015

Kerana Malam Tadi..

Hujan renyai-renyai masih kedengaran di luar. Jendela masih terbuka,membiarkan angin menderu masuk,menyerang kalbu Asriq yang turut memendam rasa di hati. Dia hanya terbaring di atas katil sejak dari pagi tadi. Mata tidak juga mahu tutup. Mungkin kerana terlalu dingin sedingin hatinya yang sedang ligat memikirkan sesuatu yang sudah lama bersarang.

"Asriq,kau takde kelas ke pagi ni?" Teman sebiliknya,Nasrul,baru bersuara sejak dari malam tadi. Dia sudah bersiap-siap untuk pergi ke kelas. Asriq tidak menjawab. Tetap membisu tanpa jawapan. 

"Sudah-sudahlah tu. Pi mandi lah. Dah. Aku nak gi kelas. Jangan lambat pulak engkau,"
Nasrul terus berlalu meninggalkan bilik untuk pergi ke kelas. Pintu bilik dihempas kuat,menyedarkan Asriq dari lamunan yang membuai khayal dan risaunya. Dia seakan masih tidak percaya dengan kejadian malam tadi.

"Aku mimpi kah? Tipu. Aku tak mimpi. Semua ni benar belaka. Tapi tak mungkin," Asriq mengomel sendirian. Dia lihat dengan mata kepalanya sendiri semalam. Tak mungkin dia perasan. Marissa tak mungkin buat begitu. Tidak. Dia tak mungkin begitu. Dia cuma crush. Crush. Lagi pula,dia tak pernah pandang lelaki lain dengan pandangan sebegitu. Pandangan yang tak boleh dia tafsirkan dengan kata-kata yang mulia. Yang paling dahsyatnya adalah dia mengucapkan "I love you" dengan bisikan yang paling halus pernah aku dengar. Mak aku pun tak pernah bisik dengan cara sedemikian rupa kepada aku. Meremang bulu romaku.

Asriq sebenarnya gembira dengan perkara itu. Tapi..

"Tapi gara-gara dia,aku tak tidur semalam. Dan gara-gara dia,aku rasa aku tak siap sesuatu. Jap? Shit death! Assignment Miss Roberta belum siap!"

Asriq terus mencapai jam loceng di sisi katilnya. Jam menunjukkan pukul 7.58 pagi. 

"Ermm,pasrah jelah. Ponteng kelaslah alamatnya harini. Kalau dia tanya kenapa,cakaplah bangun lambat. Hah. Baik aku sambung tidur,"

Dia segera menarik selimut,menutup mata sambil tersenyum memikirkan kejadian yang pada anggapannya adalah antara yang termanis sepanjang 19 tahun dia hidup di muka bumi. 

Ahad, 1 Mac 2015

Join Pertandingan Melukis Poster WOU Asasi

Assalamualaikum ;)

Selamat petang yang tak berapa nak petang. Haha! Semalam,saya berkesempatan untuk balik ke rumah. Alhamdulillah,bukan apa,dah makcik ajak balik,saya pun on saja lah. Maklumlah,dah kering. Nak beli makanan pun,arum bulaknya kata orang Sarawak,berkareh ncarik duit. Yahh. Haha. Balik rumah,dapatlah juga menjamu selera lauk rebung rebus,telur goreng,ikan terubuk masin goreng dengan nasi. Tak mewah tapi sedap. :)

Alkisahnya,malam Jumaat lepas,saya join pertandingan melukis poster anjuran exco kerohanian sempena week of unity asasi. Muehehe. Saja nak join. Tak menang pun takpe,dah lama tak melukis. Jadi,join jelah. Alhamdulillah,walaupun bukan program anjuran saya,tetapi selaku jpppu,saya merasa amat gembira kerana ada yang sudi menyertai program rakan jpppu saya,Fatin. Apa yang membuatkan saya rasa lagi berpuas hati adalah sebab walaupun bilangan penyertaan tidaklah seberapa,tetapi kualiti setiap poster yang dilukis oleh pelajar sangat bagus. Saya salut korang yang pandai lukis. Lagi-lagi,guna watercolour. Asas melukis saya yang paling fail. Haha.

Inilah hasil lukisan saya yang tak seberapa.

Untuk paparan lebih jelas. Haha.

Masa kecil-kecil dulu,melukis adalah hobi nombor satu saya. Sampaikan mak saya tanya,apa cita-cita kamu,saya jawab jadi pelukis. Hehe. Pelukis yerr. Dari dulu sampai sekarang,melukis adalah suatu yang saya suka. Saya tak pernah merasa bosan kalau disuruh melukis. Tapi lain pula ceritanya dulu masa sekolah menengah saya paling tak suka bila tiba masa PSV sebab bosan ; cikgu suruh melukis tapi dia tak ajar pun macam mana nak guna watercolour dengan betul. Sakitnya tuh di sini. Aiseyymen. Takdelah. Takpe,benda senang boleh belajar,boleh settle. Kan3? Jangan salahkan cikgu yang tak pandai mengajar. Bak kata pepatah,kerana nyamuk seekor,kelambu dibakar,sampai tilam katil bilik pun dibakar. 

Apa yang saya nak cakap tadi sebenarnya? Haa. Hehe. Retarded sekejap. Jadi,tema lukisan poster ini adalah perpaduan. Selain daripada tu,yang lain-lain peserta tentukan secara bebas,maksudnya slogan,elemen-elemen. Ada yang buat lukisan abstrak,engkau! 

Saya pun abstrak juga. Tapi siapa yang ada mata hati dan seorang yang sangat teliti saja boleh baca apa yang ingin saya sampaikan melalui elemen typografi dalam poster. Kadang-kadang,tak semua benda kita boleh luahkan secara terang-terangan. Ye dak?



So,yang lain-lain poster tersangatlah cantik. Kalau saya jadi juri,pening jugak nak pilih the best. Hehe. Tak sangka ada juga yang sangat berbakat dalam bidang seni lukis ni. Ingatkan saya sorang je yang berbakat melukis ni. Puiih. Ayat tak boleh blah. Haha.  



Last sekali,terimalah gambar duta pertandingan melukis poster ni. Haa. Cantik kan dia? Yelah,sapa nak puji saya nak ni cantik kalau bukan diri sendiri. Kalau nak harapkan orang,tunggu kucing bertanduk pun takkan ada. Haha. Maklumlah,adalah orang tu.cakap saya ni senyum tak ikhlas. Hehe ;)


Sekian saja cerita melukis poster. Jumpa lagi dalam entri akan datang. Ciao! ;)