Sabtu, 25 April 2015

Kenal

Terkadang otakku terfikir
Masa kita tak saling kenal dulu
Apakah pernah kita selisih bahu? 
Apakah pernah kita saling rindu?
Apakah pernah kita lakukan perkara sama?
Paling tak pun,kita di tempat yang sama?

Masa kita tak saling kenal itu masa lalu kan?
Kita remehkan.
Kita biarkan.
Kita persetankan.

Kerana kita kenal sekarang
Baru sibuk kita berfikir.

Jumaat, 24 April 2015

Kamar

Simpanlah aku dalam kamar itu
Kamar kecil yang hanya muat untuk aku
Yang hanya kau tahu di mana berada
Kalau tidak pun ragaku untuk sama kita kongsi
At least rasa-rasa cinta yang abstrak 
Kurungkan,jangan lepas
Kuncikan,jangan buka
Ingatkan,jangan lupakan
Kerana kau tahu
Dalam kamar yang satu lagi
Boleh muat satu istana untuk kau saja

Selasa, 14 April 2015

Mengadu Sampai Bosan

Dia begini
Kalau terlalu sering kau talukan
Merengek manja
Mengadu bilang kau sendirian
Dan ingin diteman

Kau fikir dia tak bosan?

Senang kata kau fikir begini
Apa kau mahu tiap jam bangun 
Dan turutkan adikmu ke jamban?

Bila Tengahari

Bodohnya
Bila tengahari
Ingin ku injak-injak saja bola mata
Agar segar tak kuyu tak guna macam tunggul kayu

Geramnya
Bila tengahari
Tulangku rasa berat berkilo-kilo
Hingga kuasa ajaib saraf-saraf warna warni tak mampu mengarah

Angkat
Gerak
Cergas

Bila tengahari 
Disease malas merantai ketat-ketat
Erat erat sampai aku lemas
Dalam lena tidur yang sia-sia.

Subuh

Subuh 
Waktu bayangan indah mencurah-curah
Bagai mengalir air di lurah-lurah
Membanjiri lembah-lembah
Hingga lewat empangan waktu untuk menyembah

Terlepas 
Tersasar 
Ke laut

Adakah kau ingin dosa bertan-tan di timbang Mizan?

Hazardous

Bahaya.
Jelingan mu buatku loya.
Termuntah-muntah kerana tak mampu menahan kimia mata.
Yang pantas menggoda.

Bahaya.
Sampai bila kau ingin meracuni hatiku
Yang memang rabak ini kau terus simbah asid bertalu-talu
Hingga satu saat hilang nafasku
Menahan pedih berlagaan hidungmu
Tapi sampai ke sudah kau tak matikan terus dengan I love you

Bahaya
Bila gas-gas cinta meresap ke mindaku
Partikel-partikel yang terlihat cumalah kamu
Mabuk huyung-hayang tersembur cerita setebal hikayat buku
Tiada elemen lain selain kamu

Kamu
Kamu
Kamu

Ohh. Bahaya ini seburuk-buruknya,lebih buruk jika kau berhenti berbahaya.

Mengapa?

Tidakkah kau tahu nanti bila semuanya tak lagi bahaya
Yang tinggal hanya mata berkaca
Akal tak siuman hati pecah hilang deria.

Selasa, 7 April 2015

Stressssssssssss

Assalamualaikum.

Aku tak tahu nak mulakan dari mana. Perasaan aku sekarang,stress tak terhingga. Aku silentkan hp supaya aku tak perasan pun ada orang yang mesej,call atau whatsapp. Terutamanya..hmm.

Dia,yang pernah menjadi sebahagian dari hidup aku dulu,ingin get back. Ingin mulakan kembali hubungan yang terputus,yang pernah menjadi "bola" nya dulu. Tiap hari dia menghubungi aku,tapi aku tidak layan. Aku sudah tawar hati dengannya. Aku memang tidak mahu bersamanya lagi. Aku hanya ingin sendirian. Aku tidak mahu berdampingan dengan sesiapa kerana apa yang aku dapat hanyalah kekecewaan. Pada usia 18 dan 19 ini,aku mula memahami certain perkara. Mengapa begini,mengapa begitu. Sebab aku melaluinya beberapa kali. 

Hari ini,aku putuskan untuk memberitahunya bahawa jangan menaruh harapan padaku. Aku sudah hilang harapan padanya. Lama sudah. Sampai sekarang aku sudah move on dan menyukai orang lain. Bukan kerana aku berharap pada orang yang aku suka itu. Aku sendiri juga maklum bahawa orang yang aku suka itu tidak menyuruh aku untuk berharap padanya. Aku tidak berharap pada sesiapa sekarang tetapi perasaan suka itu semakin tebal dan aku semakin sakit. Semakin sakit untuk ditahan-tahan. Apa lagi sekarang,dia juga mahu meneruskan hubungannya yang putus bersama bekas kekasihnya. Tidak mengapa. Aku mendoakan kegembiraannya bersama orang yang dia sayang. 

Berbalik pada bekas kekasihku,aku menyuruh nya agar tidak menaruh harapan. Dia tidak mahu menerima keputusan itu,bahkan bertegas untuk menunggu aku. Bergantung harap padaku. Dia memberitahu kepada ibunya bahawa dia ingin menjadikan aku sebagai isteri. Ibunya setuju. Dan kalau boleh,dia ingin menghantar "tekol" kepada keluargaku,secepat mungkin kerana takut kehilangan aku. Katanya,dia tak mahu mengecewakan ibunya. Aku juga tidak mahu mengecewakan orang,meskipun aku telah mengecewakan dia dengan keputusan TIDAK aku,tapi bagaimana dengan perasaan aku? Aku tidak lagi punya perasaan terhadap dia. Aku tidak mahu mencuba-cuba untuk get back dan sepertimana dia katakan,perlahan-lahan. 

Aku tak tahu nak cakap apa. Aku sangat stress sekarang ini. :'(

Menanti Berpayungan


Lebat hujan waktu itu. Menunggu teduh di depan dewan kuliah,keseorangan. Aku lihat keliling. Dingin saja. Ada pun kereta parkir di pinggir jalan. Beberapa kali aku periksa telefon bimbit,tiada notifikasi. Sunyi. Sesunyi suasana. Sesepi hati. 

Aku lihat keliling lagi. Dari jauh,samar-samar. Aku lihat suatu kelibat hitam. Berjalan sambil berpayungan rona kelabu. Aku terfikir,alangkah bagusnya kalau orang itu adalah dia. Dia yang ingin ku lihat durja gembiranya. Dia dan riak kegirangannya. Dia dan senyumannya. Alangkah indahnya. Hujan-hujan begini,berpayungan sesama. 

Alangkah indahnya,hujan-hujan begini,kau tiba di sini. Menemaniku sambil kita bercerita minat dan suka kita yang tampak sama. Kau suka milo,aku pesan milo juga. Kau mahu sirap,aku pesan sirap juga. Aku pandang mata langit yang masih menangis. Mungkin menangisi waktu yang semakin suntuk untuk kita terus bercanda lagi. Seperti juga kita. Kau akan menjadi teman lama. Bila aku telefon lagi suatu hari nanti,nada cakap kau datar,gelak tawa kau hambar kerana banyak kisah kita yang kau terlupa. 

"Maaf,lambat reply. Aku terbangun. Nyenyak tidur hujan-hujan begini. Hehe. Kau masih di dk? Hati-hati ya balik dorm,"

Pesanannya masuk dan ku baca satu persatu. Angankan saja kisah berpayungan kita. Kau tak mungkin kunjung tiba. Hujan makin teduh. Aku beredar dan berlalu membawa hati kecewa.

Bunga Ceri di Tanjung Harapan

Bunga ceri di tanjung harapan
Mekar indah ku lihat seri malam dan pagi
Pantas memegun mata
Ku tunggu di bawahnya
Menyambutnya andai gugur

Bunga ceriku
Di tanjung harapan tak mungkin kekal
Susur ombak nan sayu kelopak tak kekal
Hilang lama-lama membawa seluruh akar

Bunga ceriku
Pesonamu takkan pudar
Dalam hati dan ingatanku

Sabtu, 4 April 2015

Anjak Sayang-Sayanganmu Padaku

Mari.
Aku kesatkan airmatamu
Usaikan semua kisah sedihmu.
Tutupkan.
Bakarkan.
Padamkan.

Sayang-sayangkan hatimu
Anjak-anjakkan padaku

Bila nanti kau tua 
Kau akan ada aku
Meneman tawa sedih marahmu
Menghidang kopi hirupan segarmu tiap pagi
Bercerita kisah kemudaan kita

Sayang-sayangan aku titipkan padamu
Biarpun nanti akan ada masa kita tak bersua
Kau mungkin melupakanku

Tak mengapa.
Kalau jodohku,kau tak kemana.
Mari.

Anjak sayang-sayanganmu padaku.

Jumaat, 3 April 2015

Hikayat Hati Berantakan Ditahan-tahan

Ini puisi terima kasih
Puisi rindu,marah,kecewa nada geram campur sedih

Tujuh pagi aku bangun
Bagi kau bangkit buat call capai handphone

Lapan pagi aku gerak kuliah
Sebab pattern kau suka turun lambat berlengah

Sembilan pagi aku tunggu 
Whatsapp datang ucap "Morning,I Love You"

Sepuluh pagi masih tak berbalas
Aku lepak luar DK sampai mula kelas

Sebelas pagi aku cek kau tengah online
Bluetick! Fine!

Dua belas tengah hari vibrate Whatsapp masuk
Kau bilang "Sorry,tak janji untuk relay ni," Ouch,menusuk!

Kita kawan biasa.
Tapi dalam hati kau raja gagah perkasa. 
Tak lebih dari kawan biasa.
Kau tahu aku rindu kau tiap masa.
Biarlah berkawan biasa.
Apakan daya,sedihnya,kau tak merasa.