Isnin, 15 Februari 2016

143 Hari yang Indah

Assalamualaikum

Minggu ini telah menjadi minggu yang menyesakkan jiwa aku. Aku telah putus cinta. Sekali lagi.

Sesungguhnya aku anggap ini adalah perpisahan yang paling baik pernah aku alami. Tiada persengketaan. Mula dan akhir dipenuhi kejujuran. Yang pedih perit itu memang pahit untuk ditelan, namun hidup tidak selamanya untuk tersungkur dalam saat menanggung pahit. Hidup harus diperjuangkan, biar ditelan, jangan ditahan. Kerana kita percaya, Allah lebih mengetahui rencana buat kita berdua. Hidup harus diteruskan.

Beberapa hari sebelum kita berpisah, aku sempat menonton Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck. Sebuah movie. Cerita tentang perpisahan. Namun akhirnya tidak pernah punya kesempatan untuk bersama, walaupun sudah jelas di depan mata. Aku menahan sebak ketika menonton filem itu. Aku tidak menyangka sama sekali akan berlaku perpisahan selang beberapa hari. Tapi aku dapat rasakan sesuatu seperti itu. Aku tidak mahu terlalu memikirkannya pada awal, kerana aku tahu, naluri aku selalu tepat.

Tanggal 13 Februari, hubungan aku dan dia terlerai kerana sesuatu yang aku percaya, kuasa Allah. Hairan, saat berpisah itu, aku tidak menangis. Bahkan ada suatu ruang, jauh dalam dasar hati, aku gembira. Gembira kerana niatnya. Aku doakan semoga istiqamah dan beringat kepada Allah selalu. Dia juga memutuskan agar ibunya mencarikan jodoh untuknya. Aku masih kuat untuk menerima kerana aku percaya, jodoh itu milik Allah. Aku hanya mampu mencintai dia, mungkin bukan memiliki. Aturan Allah itu sangat indah. Mungkin aku hanya perlu bersabar. Atau Dia mengaturkan aku untuk rencana yang lebih baik sebelum jodoh datang kepada aku. Mungkin setelah aku selesai menaburkan bakti kepada kedua orang tuaku. Juga masa untuk aku lihat dunia sepuas-puasnya.

Dan sekarang, aku kembali sendirian. Ujian dari Allah. Aku masih sayangkan dia. Sangat aku sayang. Sehingga apabila tiap kali aku bertemu dulu, aku hilang susun kata. Akhirnya hanya mampu tersenyum dan lupa akan apa yang ingin aku katakan. Dia susah senang aku. Tidak akan aku lupa. Saat aku dan dia menangis bersama kerana kesempitan hidup di universiti, kami masih gagah untuk menempuh hari mendatang. Meskipun wang makin menipis, tapi kami masih saling memiliki. Masih bisa menatap wajah kesayangan setiap hari, bersenda setiap hari.

143 hari yang indah.

Alhamdulillah. Aku masih bersyukur kerana masih diizinkan berkawan rapat dengannya. Aku tahu, jauh dalam lubuk hati, kita masih saling mencintai. Masih sangat kuat. Yang memberi rasa sayang itu adalah Allah SWT. Suburkan dengan doa. InsyaAllah, bahagia menyusul selanjutnya.

Cinta bukan melemahkan hati, bukan membawa putus asa, bukan menimbulkan tangis sedu sedan. Tetapi cinta menghidupkan pengharapan, menguatkan hati dalam perjuangan menempuh onak dan duri penghidupan. - Hamka, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck 
 


Much love,
@imsopipahhh xoxo

1 ulasan:

  1. be strong..my lady a.k.a my ex...still missing you
    #noneedtoknow

    BalasPadam