Khamis, 24 Mei 2012

Kalau Aku Lahir Zaman Dulu..

Assalam :)


Banyak benda aku nak cakap hari ni,kan??Tapi ni pasal seorang kawan aku yang cuma bisa aku samarkan sebagai Ali di sini,mengadu pada aku tempoh hari..tapi..aku baru teringat hari ini..


Dia kata,kalau aku lahir zaman dulu,macam ni lah aku :


Dulu-dulu, tak ada LRT. Dulu-dulu, tak telefon bersel. Dulu-dulu, tak ada Astro. Dulu-dulu, tak ada Blogspot. Dulu-dulu, tak ada Youtube. Dulu-dulu, tak ada Facebook. Dulu-dulu, tak ada Twitter. Dulu-dulu, tak ada macam-macam. Tetapi, tak ada macam-macam bukanlah bermakna kami tidak merdeka dan gembira,

Dulu-dulu, pagi, kami ke sekolah, ke makmal, ke bengkel. Dulu-dulu, petang, kami ke prep petang, ke padang. Dulu-dulu, malam, kami ke surau (berlatih menyanyi lagu Sepohon Kayu Daunnya Rimbunnnn!), ke prep malam. Dan, sebahagian besar prep malam – kami habiskan masa untuk mengarang surat-surat cinta – demi jiwa yang merdeka dan rasa yang gembira, pergh!

Dulu-dulu, tiada apalah yang akan menggembirakan hati kami selain daripada – mengutus surat cinta dan menerima surat cinta. Isnin, terima surat cinta dari makwe di Sri Puteri. Selasa, terima surat cinta dari makwe di TKC. Rabu, terima surat cinta dari makwe di STF. Khamis, terima surat cinta dari makwe di TIGS. Jumaat, terima surat cinta dari makwe di SIGS. Sabtu, terima surat cinta dari makwe di SEMESRA. Ahad, tak terima apa-apa surat, sebab posmen cuti.
Ini tak termasuk surat-surat cinta domestik yang harus kami balas saban malam, ha ha.


Contoh surat domestik:

Ke hadapan Alin,

Apa khabar? Diharapkan Alin sihat wal’afiat hendaknya.
Tujuan saya menulis surat ini adalah untuk memberitahu bahawa sayalah lelaki comel yang duduk di meja Alin semasa pertukaran kelas untuk matapelajar English (set 4). Dan saya jugalah yang telah menulis ayat “Yang jauh kita dekatkan, yang dekat kita mesrakan… destinasi!” di atas buku latihan Alin. Saya tak ada niat langsung nak conteng buku latihan Alin sebenarnya. Saya ingat, yang saya conteng itu buku latihan saya, rupa-rupanya bukan. Saya minta maaf! Saya sungguh menyesal, oh!

Sebagai menebus kesalahan – saya ingin belanja Alin makan nasi Padang di Warong Beringin, berhampiran Masjid India, Kuala Lumpur, pada hari sabtu ini, selepas saya selesai latihan Kadet.

Kalau padi katakan padi,Tidak saya tertampi-tampi;Kalau sudi katakan sudi,Tidak saya ternanti-nanti.

Sekian, terima kasih.
Yang benar,ALI BIN ALUK1 Budi

Sebenarnya,aku terfikir sesuatu..kalau kita tak dihenyak kemudahan teknologi seperti sekarang ini sekali pun kita mampu merdeka jiwa..malah lebih bebas rasa diteriak jika dibanding sekarang..dunia terasa semakin padat..tapi nikmat nya tak terlihat..yang ada cumalah sekilas rasa merdeka dan bebas itu..cuma sekilas..tak lagi seperti dulu yang tenang mengalir seperti Sungai Ceper,kata Dato' Shahnon Ahmad..Andai aku diberi pilihan untuk hidup pada zaman itu..

Jujur sekali,AKU MAHU..

Tapi sayang,Allah Maha Kuasa,aku bukan warganya..Bersyukur saja,Mari...


p/s : aku tak rasa zaman sekarang ada buaian dekat Tasik Putrajaya,bukan??


2 ulasan:

  1. jmpt join segmen hana http://marsgreen.blogspot.com/2012/05/segmen-its-you-i-review-you.html

    BalasPadam
  2. thanks jmput kta..tgh join ni.. :)

    BalasPadam