Sabtu, 15 Mac 2014

Menunggu Hari Gembira

Assalamualaikum.

Hari Jumaat dah pun berlalu. Semalam hari terburuk aku tapi aku percaya ada hikmah di sebaliknya. 

Aku kena bash oleh ntah sapa-sapa kat ig.
Ig fake pulak tu yang bash. Nampak sangat kau nak tarik perhatian orang ramai sebab kau dah gersang sangat dengan kasih sayang orang terdekat.

Atau memang hati kau dah busuk macam bangkai.

Suka hati engkau lah. Buat dosa itu engkau. Yang aku nak pening kepala pasal engkau pasal apa?
Aku ternanti-nanti hari Khamis minggu depan. Aku nak hari yang gembira.
Aku nak hari yang mana aku boleh lupa semua masalah aku.
Emosi aku.
Kebencian aku.
Kegusaran aku.
Kesedihan aku.
Kesebakan aku.
Kesakitan aku.

Orang tak nampak. Duduk diam lebih tertekan daripada buat kerja dan fokus dengan kerja. Aku tak faham kenapa orang suka menganggur. Bagi aku,life macam tu..macam mana kau boleh tak buat apa-apa? Tak rasa bosan ke? Atau tertekan sebab makan tidur saja?

Aku yang SPM leaver yang tak bekerja betul ni pun aku rasa setengah gila sebab bosan. Aku nak surrounding dengan kengkawan,nak enjoy my life,being busy with work,tak sibuk dengan media sosial. Media sosial can be very hatred and evil. 

Aku nak tinggalkan kesedihan ni jauh ke belakang. I want my real life. I've being hurt tapi tak ada pun orang yang aku sayang tampil untuk tanya at least. What's wrong? It's okayy.

Nope. Aku nak kau bahagia tapi kau tak tahu pun yang aku menangis dalam hati bila kau datang cuma bila kau perlu aku.

Aku sayang kau. Kau tahu,tapi kau buat-buat tak tahu ke? 

It's okayy,py. Allah will grant His slave for a better happiness after all all the bitterness they had gone through patiently.

I believe on that. Aku masih sayangkan kau. Sebab tu aku tak putus asa. Kau mungkin leka. Kau pun masih muda. Memang ini pun masa kau untuk bersuka ria untuk bersama kengkawan. Kalau kau nak main-main belakang aku pun,aku relakan. Bila tiba masa Allah sedarkan kau balik,sayang. Kau akan sedar juga. Itupun kalau kau jodoh aku. Kalau kau bukan jodoh,aku pasrah. 

Kita merancang,Allah menentukan. Tapi hatiku kuat mengatakan kau jodohku. Amiiinn.

Dan aku rasa aku nak potong rambut. I want a new me. Aku rasa aku lebih sesuai guna rambut pendek. Macam Adira. Tambahan pulak,aku ada Chinese look. Sikit lah. Tak banyak. Maybe boleh ubah sikit mood yang tak baik ni. 

Betul juga kata orang. Tak baik simpan rambut panjang,hidup tak tenteram. 

Kalau aku rasa nak highlight sikit,aku highlight. Kaler yang tak obvious lah. Macam dark chocolate ke. Kalau masa potong rambut nanti aku ubah niat,aku tak highlight.
Buat decision tak susah.
Yang susahnya fikir untuk buat decision.
Both benefits and consequences are being equally considered.

What can make me happy? 
Ouh yess! Kemas bilik.
Bilik aku dah macam sarang tikus dah.
Tinggal dengan mensia yang tak pandai letak bajus kat dapur memang susah.
Aku nak buat hiasan cam kipas sikit. Hias cantik-cantik.

Herrmmm...

Katil dua tingkat tu. Ish.
Aku rasa nak potong dua aje. 
Kalau potong dua,letak sebelah katil bawah,dapat jugak guna.

Tapi aku nak tunggu hari Khamis minggu depan sampai. Aku nak jumpa kengkawan. Aku nak ambik result.
Aku nak gembira. 
Tanak sedih-sedih.

Keep your chin up,girl and smile! :))

Till soon. Have a good night. Selamat malam. Sweetdream.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan